Oleh Siti Maryam

(Aktivis Muslimah Jambi) 

 

Menteri agama, Yaqut Cholil Qoumas dalam rapat kerja Komisi V111 DPR menyebut akan melakukan Sertifikasi Wawasan Kebangsaan bagi para Da’i dan Penceramah, sertifikasi ini dilakukan dalam rangka penguatan Moderasi Beragama. (Republika.co.id).

                                                                  

Menanggapi hal tersebut, jelas menimbulkan penolakan dan pertanyaan berbagai pihak di saat kondisi negara yang sedang menghadapi banyak problem ekonomi, kemiskinan, korupsi yang menggurita, BUMN rugi dan situasi pandemi yang semakin menjadi. Serta di saat banyak ulama-ulama yang kritis terhadap kebijakan penguasa yang menjadi dambaan umat dikriminalisasi yang jelas keilmuan Islamnya.                                                                                    


Mui melalui Sekjennya Dr. Amirsyah Tambunan menilai Sertifikasi ini tidak jelas manfaat yang diterima da’i yang akan disertifikasi karena selama ini para da’i atau penceramah yang berasal dari NU, Muhammadiyah, Alwashliyah sudah memperoleh Wawasan kebangsaan yang dilaksanakam MUI pusat. (republika.co.id).              


Peningkatan Kompetensi yang Menyangkut Substantif bukan Sertifikasi                                                                                     

Solusi yang diambil kemenag dalam meningkatkan wawasan kebangsaan bagi para dai perlu dipertanyakan mengingat apakah ini berlaku hanya pada pendakwah agama Islam atau agama-agama lainnya yang juga berada di bawah naungan Kemenang. Selain itu standar sertifikasi yang hanya brrtumpu pada wawasan kebangsaan versi Kemenang akan mengkriminalisasi dan memojokkan ulama-ulama lurus yang selama ini berdakwah di tengah-tengah masyarakat. Jika tidak sejalan dengan ide-ide penguasa yang berkuasa, sertifikasi berpotensi menjadi alat membungkam da’i kritis yang meng-amar makrufi penguasa zalim dan memunculkan kebingungan di tengah masyarakat untuk mengikuti da’i yang menjadi panutan.


Kemenang dalam hal ini seharusnya mencari solusi bagaimana menjadikan dakwah Islam tersebar luas dengan cepat guna mningkatkan keimanan masyarakat dan meminimalisir kemaksiatan atau kejahatan di tengah-tengah masyarakat. Dengan meningkatkan kemampuan para da’i yang bersifat substantif yakni penguasaan materi yang mudah diterima masyarakat luas sesuai Al-Qur’an dan hadis maupun metodologi berdakwah. Menginggat zaman yang semakin maju meniscayakan teknologi yang canggih harus dikuasai para da’i semisal medsos yang menembus seluruh lintas usia.                                                                                              

Da’i Bertakwa Tak Sekadar Memahami Wawasan Kebangsaan                                               

Islam turun membawa aturan kehidupan paripurna dari Allah Swt. Sang Pencipta pemilik kehidupan melalui utusannya Rasulullah Muhammad saw. Dan dilanjutkan oleh para pendakwah hingga Islam menjadi solusi atas setiap problem dan menjadi rahmatan lil ‘alamin. Para pendakwah menempati posisi utama dalam dakwah Islam. 


Dengannya Islam tersebar luas dan keimanan tertancap kuat di hati setiap manusia. Dengannya hidayah Allah sampai dan manusia memahami aturan-aturan Allah dalam mengatur kehidupan.


Para Da’i mereka adalah orang yang memiliki sanad keilmuan yang jelas, tidak keluar dari syariat Islam dan Al-Qur'an Sunnah, mereka adalah orang yang paling takut kepada Allah dan senantiasa memberikan pemahaman Islam kepada seluruh kaum muslimin. Mereka tidak takut dengan celaan dan intervensi mana pun semata-mata mengharap keridaan Allah Swt. Karena dakwahnya seseorang tertunjuki kepada kebenaran Islam dan suatu negeri akan diliputi kebaikan dan kemajuan karena syariat menjadi standar berbuat, maka amanlah suatu negeri yang di dalamnya orang-orang beriman ada. Menjaga keutuhan negara jangan ditanya aktivitas mereka tidak diragukan lagi. Wallahu a'lam bishshawab.

 
Top