Oleh : Faiza Hanifah Syaputri
(Siswi SDIT At-Taubah)

Pernakah kalian mendengar peribahasa “Tikus mati di lumbung padi”? Sepertinya, peribahasa itu sangat cocok untuk menggambarkan situasi negeri bumi pertiwi ini. Lho kenapa? Ya jika kita artikan arti dari peribahasa tersebut adalah dimana negara yang kaya, tetapi rakyatnya tidak bisa menikmati kekayaan itu sendiri. Lha iya, masa ada tikus yang mati dilumbung padi?
                                                                                                                                Apakah benar Indonesia ini kaya? Ya iya benar, Indonesia ini kaya. Apa buktinya? Di tanah bumi pertiwi ini tersimpan banyak sumber daya alam yang berlimpah. Mulai dari tambang batu bara, minyak bumi, gas alam dan lain sebagainya. Tapi sayangnya, berbagai kekayaan yang kita miliki tidak berbanding lurus dengan nasib masyarakat di negeri ini. Negeri kita memang disebut sebagai negara yang kaya raya, justru di dalamnya terdapat puluhan juta manusia yang hidup di garis kemiskinan. Hal ini tentunya menjadi fakta yang sangat ironis dan memprihatinkan. Bagaimana mungkin, Indonesia yang diklaim sebagai negara yang kaya raya, tapi di dalamnya terdapat puluhan juta orang yang hidup di garis kemiskinan? Lalu di manakah kekayaan yang kita miliki itu? Apakah tidak bisa dimanfaatkan untuk sekadar memenuhi kebutuhan penduduk di negeri ini?
                                                                                                                                    Sangat disayangkan rakyat harus menderita kelaparan di negeri yang sangat kaya ini. Yang jadi pertanyaan, Di mana para petinggi negara yang selalu memberi janji-janji manis, yang katanya akan memberikan setetes embun segar untuk kesejahteraan negeri tercinta ini? Huft... tampaknya janji tinggallah janji. Justru rakyatlah yang harus menanggung ironi akan hal ini.
                                                                                                                                            Rakyat seakan dipandang sebelah mata, para petinggi dan pejabat negara hanya fokus pada kepentingan pribadi dengan santainya duduk di atas kursi dengan secangkir kopi tanpa memikirkan rakyatnya. Kami butuh pemimpin yang peduli akan hak-hak kami. Bukannya pemimpin yang hanya memikirkan perut sendiri dan kepentingan pribadi. Sampai kapan hak-hak rakyat akan terkubur selama di negeri yang katanya kaya raya ini? Sampai kapan rakyat akan sengsara di negeri yang katanya sejahtera ini?
                                                                                                                                            Harapan selalu ada di dalam hati para rakyat. Mudah-mudahan suatu saat rakyat bisa mendapatkan seorang pemimpin yang dapat mengerti hak-hak rakyat. Mimpi semua rakyat adalah agar negeri ini benar-benar makmur dan sejahtera. Pemimpin yang Selalu memikirkan kepentingan rakyat bukan hanya kepentingan pribadi. Sampai kapan rakyat akan dibohongi dengan janji-janji manis yang ujungnya hanya berakhir khianat?
                                                                                                                                            Cara Islam Mengatasi Kemiskinan

Islam punya beberapa cara untuk mengatasi Kemiskinan di suatu negeri. Cara yang pertama. Dimulai dari diri sendiri atau Individual. Allah Swt. memerintahkan setiap muslim yang mampu untuk mencari nafkah untuk dirinya sendiri dan keluarga yang menjadi tanggungannya. (Seperti yang Allah Swt. jelaskan di dalam surat al-Baqarah ayat 233)
                                                                                                                                            Kedua. Secara Jama’i (Kolektif). Allah Swt. memerintahkan kaum muslim untuk saling memperhatikan saudaranya yang kekurangan dan membutuhkan pertolongan. Rasulullah saw. bersabda yang artinya: "Tidaklah beriman kepadaku siapa yang tidur dalam keaadaan kenyang, sementara tetangganya kelaparan, padahal ia tahu." (HR. Ath-thabrani dan al-Bazzar)
                                                                                                                                            Ketiga. Allah Swt. memerintahkan untuk para penguasa untuk bertanggung jawab atas seluruh urusan rakyatnya, termasuk menjamin kebutuhan pokok mereka. Rasulullah saw. bersabda yang artinya: “Pemimpin atas manusia adalah pengurus dan ia bertanggung jawab atas rakyat yang dia urus.”

Dari hadits di atas, seorang pemimpin memang wajib untuk menanggung segala kebutuhan pokok rakyatnya tanpa pandang bulu. Antara si miskin atau si kaya. Tak ada bedanya alias sama saja. Pemimpin yang seperti inilah yang rakyat butuhkan saat ini. Bukan pemimpin yang hanya memikirkan perut sendiri.
                                                                                                                                          Wallahu a’lam bishshawab.
 
Top